Review paket braket monoshock made in yogyakarta + shockbreaker Answer Tabung,

Setelah kemarin berhasil pasang sendiri braket monoshock dan setelah benahin beberapa kekurangan nya td saya coba test drive yang cukup jauh, dari sukabumi-jakarta. Pas awal awal jalan masih terasa kaku karena tinggi motor bertambah sktr 2-3cm jd perlu penyesuaian lagi terlbih tinggi badan saya cmn 165an doank berat badan 72kg. tentu saja sdkt kerepotan pas awal awal bawa motornya, terlebih ketemu jalan macet lumayan bikin repot banget, standaran aja udah lumayan repot apalagi nambah tinggi, tp seiring berjalannya waktu udah mulai bs nyesuainnya lagi, pas awal awal msh blm berani geber motor kecepetan cmn 40-50kpj aja masih dirasa rasain kestabilannya, dirasa dikecepatan trsbt udah cukup stabil mulai nambah kecepatan sampai 80kpj ++ motor mulus tanpa kerasa limbung, buat manuver selap selip cukup enak jg stabil tanpa ada gaya limbung biasanya pas nyalip ada gaya ngebalik kekanan klo pas nyalip ke kiri pengaruh dari shock, dipakai dijalan ga rata masih enak td cb pake bahu jalan yg berbatu, dan lewatin jalur alternatif yg jalannya g semulus jalan raya dan masih sangat nyaman dipake. Dan pas lewatin speedbump d dkt kantor DLLJA Kab.bogor dikecepatan 40kpj an nyaman banget, biasanya klo lwtn tempat itu kudupelan biar enak. Yg sering lwtn daerah itu pasti tau rasanya gimana rasanya pas lwtn speedbump daerah tersebut, lanjut dicoba buat sdkt cornering nih pas belokan enak jg wlpn ga miring2 banget krn lokasinya td ga seenak monasco buat cornering.wkwkwkwk. yah hasil tes drive td buat saya pribadi cukup memuaskan dan yang jd perhatian saya itu masalah kestabilan motor karena udah pakai monoshock apakah masih stabil sprt dual shock apa engga, dan hasilnya stabil dr segi manuver dan kecepatan lumayan tinggi stabil. Td g berani tes lbh dr 80kpj karena ada masalah d rem.


Lalu bagaimana dengan getarannya, pertanyaan yang sering ditanyakan banyak org sblm pake monoshock, jujur getar pasti ada, pas awal pasang getarnya kerasa banget, stlh kencengin lagi baut bautnya berkurang tuh getar nya, klo pasangnya bener InsyaAllah getaran bakal minim, getarnya serasa naek motor boreupan sgt aja dan g bikin tangan sampe kesemutan gara gata getarannya. Dan getara kerasa cmn pas awal aja klo udah jalan g terlalu kerasa jg. Malah klo dibandingin sm getar nya motor xride boreupan saya. Msh lbh kenceng geternya xride boreup. Smp srng bikin tangan kesemutan klo dipake jalan dari sukabumi-jakarta. Jd untuk masalah getar masih dalam tahap wajar menurut saya klo dibandingin dg motor sy yg lain.
Kekurangnya cmn sdkt kurang nyaman klo dipake sm yg tingi badanya kurang dr 165cm kaya saya karena harus jinjit balet, td aja udah pake spatu yg sol2annya tebel lumayan repot klo pas macet, mungkin klo mau pake jg hrs nyari shock breaker yg lbh pendek lg, krn paketan ini hanya bisa pake shockbreaker vixion. Dan sy blm tau apa ada shock yg ukuranya lbh pendek lg sr standarnya vixion, tp buat yg tingginya kaya saya dan udah terbiasa pake motor tinggi sih nyaman nyaman aja dipake.

Yamaha Aerox 155 Indonesia

  Garuda Muda yang bertarung di gelaran balap bergengsi WorldSSP300 Ceko, Galang Hendra Pratama berhasil
Berkah THR (Tunjangan Hari Raya) menjelang hari raya Lebaran tentunya disambut gembira oleh mereka yang
  Galang Hendra Pratama kembali membuktikan konsistensinya menjadi Rider tercepat. Garuda Muda asal Yogyakarta ini
Aktivitas mudik selalu dijalani tiap tahun menjelang Hari Raya Lebaran. Momen itu pun menjadi tradisi