Press "Enter" to skip to content

Sharing Problem Di Grup FB Motor Bukan Di Kasih Solusi Malah Di Bully Fansboy Fanatik

Motoengine.com – Hai Motolovers, pernah sharing problem motor di grup facebook? Yang sering berkecimpung di dunia medsos alias bikers medsos pasti sudah pernah mengalaminya atau setidaknya jadi silent rider, masuk grup motor tertentu sekedar baca-baca keluh kesah pemiliknya agar bisa menambah pengetahuan, siapa tau aja ada rezeki suatu hari nanti bisa membeli motor tersebut dengan kita sudah tahu kelebihan dan kekurangan motornya dari seringnya membaca pengalaman penggunannya jadi gampang mengambil keputusan. Curhat permasalahan motor di grup facebook setidaknya bisa diambil manfaatnya untuk sekedar sharing pengetahuan siapa tau ada member lain yang punya permasalahan yang sama jadi bisa sama-sama saling sharing, berbagi informasi kekurangan dan kelebihan suatu prodak motor yang baru launching.

Hal ini dialami oleh akun Greg Punto Aji yang sharing problem motornya Kawasaki W175 malah dibully fansboy garis keras, padahal maksudnya baik agar konsumen tahu kelebihan dan kekurangan motornya sehingga ada perbaikan kualitas dari produsennya. Niat baik belum tentu ditanggapai dengan baik, banyak juga member yang kontra dengan beliau sehingga akhirnya keluar grup dan masuk grup Kawasaki W175 Indonesia (KWI) dan kembali sharing di grup ini yang ditanggapai member tidak terlalu frontal tetap masih ada yang pro dan kontra. Berikut ini curhatannya:

“Di group yang lain saya jg posting persis thread ini. Cuma tak kasih gambar motor jadul saya. Alhasil mendapat perlawanan keras dari para fanboy Sajuma garis keras dan akhirnya digusur. Ya sudah saya keluar saja dari group itu hahaha….

Semoga group di sini beda. Bisa jadi ajang sharing keluhan. Termasuk mengatakan kalau ada kekurangan atau kelemahan. Bukannya menutup2i kelamahan.

Mari kita jadi konsumen dan user yang cerdas yang bisa berkata jelek kalau memang diberi barang jelek. Supaya ada perbaikan produk dan kualitasnya dari produsennya.

Saya harap group ini tdk hanya jadi ajang posting kopdar2 dan selfi2 doang. Semoga sharing tentang kekurangan, kelemahan bahkan kejelekan motor KEBANGGAAN kita ini diwadahi. Bangga bukan hanya ditandai dgn memamer2kan kelebihan tetapi sebaliknya mengatakan kekurangan tidak berarti tidak bangga.”



Begini jawaban para member grup KWI:

“Kaya adu domba om postingannya” – Yosie Salu Manty
“Yosie Salu Manty bgmn adu domba saya tdk menyebutkan apapun. Saya cuma share harapan tanpa menyebut nama. Posting saya di sana jg sdh gak ada.” – Greg Punto Aji
“Gpp om Greg Punto Aji ini kan review situ sebagai pengguna dan pembeli. Bebas sih harusnya mau kasih kritikan yg gimana, kan situ yg ngalamin. Kalopun ada pro dan kontra ya itu masalah mereka, yg jelas KMI harusnya ya merespons si kritikan2 begini, soalnya ga satu or dua orang aja kan yg ngeluh.” – Sherestu Nasution

“Untuk mengakui kelebihan dan kekurangan aja gak bisa hadeh wkwkwk” – Tri Prima

“Tapi bener juga ini Kan cuma konsep tampilan motor klasik bukan mengikuti seluruhnya sampe mesin pun kita harus ngerasain make motor jadul bener” … Harusnya wlw tampilan klasik ngga ada Kickstarter ya mesin ngga harus klasik juga ..mesin moderen konsep klasik” – Olan

“Siapa pun nggak suka sama orang yg suka nge-judge, menghakimi, apalagi dengan cara Baper dan lebay. Berani ngepost ya siap di-comment. Dunia Medsos kejam, nggak bernyali, undur diri” – Mukti Ono

“Duh.. sampai segitunya para fansboy.. yg namanya udh jatuh cinta.. itu buta.. motor bobrok jg serasa motor muahall..Ayo Kawasaki Motor Indonesia tanggapi dong keluhan konsumennya soal motor bobrok w175 yg kamu jual.. jgn cuma pengen dpt untung gede dr menjual motor butut.. Nih punya saya.. keluhan yg blum ketemu solusinya sekarang adalah: oper gigi seret & keras.. entah krn steel plate sm kampas koplingnya gampang memuai, skepnya yg mandeg atw karburatornya kotor sehingga rpm gasnya lama turun, filter oli yg mesti diganti, atw sekedar oli genuine kawasaki yg ganti vendor.. ga cocok d w175 butut gw.. yg jelas gw hampir nabrak truk krn itu motor butut seret, keras, susah oper gigi pas nyalip :((” – Ary Gantira

“seharusnya dngan kta2 yg sopan gk harus bading2 kan aplagi bcara bobrok mnurut sya itu terlalukasar dan sya yakin pasti pegemar motor yg ada maksut byak yg tesigung skit ati” – Yasin Rdc

“Seperti yang sudah saya bilang dipostingan yg lalu, tergantung persepsi, ada yg merasakan kekurangan itu sebagai masalah, ada juga yg merasakan kekurangannitu sebagai keunikan. Ga bisa maksa semua orang utk berfikir sama seperti anda, apalagi para pemilik sajuma itu bukan mental cengeng jd pasti akan timbul perdebatan. Kalau tidak mau berdebat ya jangan ngomong di sosial media, ngomongnya dalam hati aja om..” – Wendy Tjandra

“Maaf komen oom, kalo didebat ya kudu terima, kalo jadi TS harus bijak terima debat halus, debat kasar, debat kusir, ga boleh baper oom, jangan posting cuma nyari dukungan ya ✌. Kalo yang belain sajumanya ya kalo emang cinta jangan dilawan, ga usah paksain ke mereka soal pendapat oom kalo sajuma jelek, buat mereka sajuma bagus koq
Opini pribadi saya, saya suka motor klasik, tapi saya sependapat dengan oom, motor klasik kan ga harus minus teknologi, desain klasik adalah desain jaman dulu, bukan berarti jual barang baru harga baru tapi teknologi nyusahin…

Bilang motor klasik tapi ga ada kick-starter, ngandelin electric starter, ya ga? Mahal2 mesin kasar, karburator, ga ada indikator bensin, ga ada tachometer (rpm), gila… Kawasaki menang banyak nih memanfaatkan desain retro, jual mahal minim kualitas dan teknologi, ya ga? Bayangin kecanggihan yang didapat dari motor 150cc dengan harga lebih murah macam Honda CB150R streetfire…

Mereka, kawasaki ga jual motor, tapi jual mindset retro, kawasaki ga nipu barang, tapi banyak yang ketipu soal mindset motor retro, termasuk saya… intinya ini kan? Oom seperti ngerasa ketipu beli sajuma? Tapi, saya kurang setuju sama oom, emang oom orang kayaraya banyak duit? Beli ga pake research? Emang beli kacang hehehehe dateng ke showroom langsung beli, udahan nyesel malah ngadu digrup… Hehehe ✌

Kalo saya nih oom, kalo saya suka retro, suka sajuma sejak 2017, karena saya uang pas2n jadi saya lama research dulu kelebihan kekurangannya, begitu ada cash langsung saya beli desember 2018, prinsipnya udah dibeli cintailah apa yang udah dimiliki, ga usah ribut maksain nyari cinta dengan duit (beli barang), kalo begitu mah yang ada nyesel melulu beli apaan juga kekurangan muncul terus

Begitu beli ada hal2, yang miss dari research saya ya saya terima, ga koar2 jelekin motor sendiri, kan njelekin diri sendiri, lha kemarin beli gmana niatnya, sampe beli baru tau kelemahannya, kemana aja sebelumnya? Maaf oom, saya setuju dengan pendapat oom soal kondisi teknis sajuma. Tapi saya ga setuju dengan curhat jelek2in sajuma di grup ✌. Emang tujuan oom apa? Nyari dukungan supaya kita semua yang nyesel beli sajuma rame2 demo ke kawasaki minta kembalikan duit? Hehehe… Jangan deh ngerusak mental orang yang sudah berusaha mencintai sajuma mereka yang sudah terlanjur dimiliki (ga niat jual)? Hehehe Peace✌ya oom
Salam retro ‘ – Irham Bimo

Baca selengkapnya di: Kawasaki W175 Indonesia

Motoengine.com - Hai Motolovers, Andi Gilang Akan Turun pada MotoGP World Championship di Misano   Pebalap
Motoengine.com - Hai Motolovers, Genap 10 (sepuluh) kota di Indonesia telah diramaikan oleh rangkaian acara
Motoengine.com - Hai Motolovers, buat rekan-rekan yang punya motor Kawasaki W175 ingin ganti shokbreaker belakang
Motoengine.com - Hai Motolovers, biasanya kita kalau beli motor pasti ke dealer, itu udah jamak
Motoengine.com - Hai Motolovers, Untuk membeli motor baru launching memang kadang terkendala oleh stok pabrikan

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan